Sat. Jun 19th, 2021

Memasarkan Bisnis Anda Dengan Konten

Salah satu penghalang besar untuk mendapatkan penjualan adalah tidak menciptakan cukup konten yang tepat secara konsisten, untuk membantu audiens target Anda memahami mengapa mereka harus mempekerjakan Anda.

Pemasaran konten telah terbukti menjadi salah satu metode paling efektif untuk menumbuhkan keterlibatan audiens, mengembangkan kehadiran merek Anda, dan mendorong penjualan.

Mengapa pemasaran konten penting?

Jika Anda tidak membagikan konten secara teratur, audiens Anda dapat melupakan Anda, atau tidak mempercayai Anda – atau keduanya.

Menurut Hubspot.com …

“Pemasaran konten penting karena menjawab pertanyaan audiens Anda. Dengan pemasaran konten, Anda dapat membangun kepercayaan dengan audiens Anda, meningkatkan konversi, terhubung dengan pelanggan, dan menghasilkan prospek. Peluang Usaha Sampingan Karyawan

Selain itu, di zaman sekarang, pelanggan mengharapkan konten yang konsisten dan berkualitas tinggi dari merek favorit mereka … Konten yang konsisten, berkualitas tinggi, dan menarik memengaruhi pengambilan keputusan pemirsa lebih dari teknik lainnya. “

Konten adalah bagaimana Anda melakukannya dan begitu banyak pelatih tidak memiliki fokus yang diperlukan untuk membuat dan merencanakan konten secara strategis.

Pemasaran konten sangat penting, tetapi jika Anda tidak memiliki sistem untuk membuatnya, Anda membuang-buang waktu. Jadi, inilah sesuatu yang dapat membantu — sembilan langkah tentang cara membuat konten untuk bisnis Anda.

Langkah 1 – Berkomitmen untuk Pembuatan Konten Reguler: Anda harus berkomitmen untuk membuat konten secara teratur. Itu karena, jika Anda ingin dipandang sebagai seorang ahli, Anda harus tampil seperti jarum jam. Juga karena mesin pencari suka melihat konten yang diproduksi secara teratur. Jadi, konten yang diproduksi secara konsisten adalah kuncinya.

Namun, untuk melakukan itu, pertama-tama Anda harus memutuskan jenis dan bentuk konten apa yang ingin Anda buat — berdasarkan kebutuhan pasar sasaran Anda.

Langkah 2 – Buat Daftar Promosi Anda: Tentukan apa yang akan Anda luncurkan dan / atau promosikan dalam 6-12 bulan ke depan, dan kapan Anda akan mempromosikannya, sehingga Anda dapat merencanakan acara besar terlebih dahulu.

Beri jarak agar tidak terlihat seperti Anda berpromosi terlalu sering, atau berturut-turut. Kemudian tambahkan promo yang lebih kecil seperti produk / program yang sudah ada, produk afiliasi orang lain, dan lead magnet.

Langkah 3 – Riset Pasar: Agar dapat ditemukan melalui mesin pencari, konten Anda selalu perlu menggunakan kata kunci yang berkaitan dengan niche Anda. Cari tahu apa yang dicari pasar sasaran Anda dengan menggunakan akal sehat. Kata kunci dan frasa apa yang akan Anda cari untuk menemukan Anda? Kemudian buat daftar kata kunci dan frase ini untuk digunakan dalam konten Anda.

Anda juga dapat menggunakan kata kunci tersebut dan memasukkannya ke dalam kata kunci atau alat pencarian untuk menemukan kata kunci dan frasa terkait lainnya yang digunakan orang. Google, misalnya, melakukan ini di bagian bawah halaman pencariannya, di bawah judul “Orang Juga Bertanya …”.

Riset pasar lain untuk mencari tahu konten apa yang melibatkan audiens Anda, termasuk melihat: tren di industri Anda, posting blog populer, video, podcast dan buku terlaris, terkait, tentang topik niche Anda. Anda juga dapat mengunjungi forum dan grup online berdasarkan topik Anda untuk melihat apa yang orang-orang bicarakan tentang topik Anda, dan kata-kata apa yang mereka gunakan.

Langkah 4 – Buat Bank Ide: Dari penelitian Anda, Anda akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang topik mana yang paling menarik dan menarik bagi audiens Anda. Sekarang Anda dapat mengumpulkan ide-ide Anda menjadi “bank ide”.

Ini dapat bertindak sebagai gudang untuk ide konten yang dapat Anda tarik dengan baik di masa depan. Tapi, karena pembuatan konten sedang berlangsung, memasok bank ide Anda juga harus terus berjalan. Beberapa ide Anda dapat berasal dari topik yang dibahas di forum, pertanyaan yang diajukan orang, frasa kata kunci yang mereka gunakan, dan kutipan dari produk Anda sendiri.

Langkah 5 – Pilih Kalender: Temukan kalender yang sesuai dengan kebutuhan Anda (ada banyak yang gratis secara online). Gunakan untuk menentukan topik mana yang akan Anda gunakan selama 6-12 bulan ke depan. Ini mungkin tampak seperti langkah termudah, tetapi sebenarnya ini bisa menjadi yang tersulit.

Itu karena Anda harus mengintegrasikan topik konten dengan acara yang diproyeksikan, peluncuran, promosi — dan, sementara itu, mengingat apa yang akan mendapatkan hasil terbaik untuk uang Anda dalam hal menggunakan konten Anda untuk membangun audiens dan melakukan penjualan .

Langkah 6 – Jadwalkan Waktu Pembuatan: Sekarang setelah Anda memiliki topik konten, langkah selanjutnya adalah menjadwalkan waktu di kalender agenda Anda untuk benar-benar membuat konten. Tetapkan blok waktu reguler untuk menulis konten Anda. Seberapa sering, dan berapa banyak waktu per blok, akan bergantung pada apakah Anda ingin melakukannya mingguan, bulanan, atau triwulanan.

Misalnya, Anda memutuskan untuk memposting satu konten per bulan, dan Anda ingin mengerjakannya setiap tiga bulan. Anda tahu dari pengalaman bahwa dibutuhkan sekitar 2 jam untuk membuat satu konten (bulanan).

Kemudian setiap 90 hari, Anda harus menjadwalkan 6 jam waktu untuk membuat konten Anda untuk kuartal itu. Anda mungkin tipe yang ingin menjadwalkan melakukan semuanya sekaligus — seperti hari atau akhir pekan — atau, mungkin, dalam blok dua jam, 3 hari dalam satu waktu. ow. Atau, Anda mungkin merasa lebih nyaman menyebarkannya. Apapun yang berhasil untuk Anda!

Langkah 7 – Hasilkan Konten Anda: Gunakan waktu yang dijadwalkan untuk memproduksi konten Anda setidaknya selama 30-90 hari ke depan. Dengan mengingat tujuan (dan misi) bisnis Anda saat menulis konten, Anda akan dapat membuat konten yang paling relevan dengan audiens Anda dan paling menguntungkan bagi Anda.

Manfaatkan format yang berbeda untuk konten Anda. Misalnya, Anda dapat menulis posting blog untuk buletin bulanan Anda, dan kemudian mengubahnya menjadi video atau podcast untuk didistribusikan di akhir bulan.

Langkah 8 – Optimalkan: Setelah selesai, pastikan konten Anda:

  • Memiliki keseimbangan yang tepat antara melayani (80%) dan menjual (20%) – nilai vs. promosi penjualan.
  • Dioptimalkan dengan kata kunci dan frase yang relevan.
  • Menyeimbangkan berbagai jenis konten yang Anda bagikan, seperti, mendidik, menghibur, menginspirasi, dan promosi.

Keseimbangan adalah kunci efektivitas konten. Mungkin keuntungan terbesar dari kalender konten Anda adalah memberi Anda gambaran besar. Anda dapat melihat apakah Anda mengikuti “aturan 80/20” konten gratis versus konten promosi, yang digunakan oleh sebagian besar pemasar yang sukses.

Dan, karena Anda dapat melihat rencana “apa dan kapan” untuk semua konten Anda, Anda dapat memastikan bahwa Anda memiliki keseimbangan yang baik dari berbagai jenis konten dan, dengan demikian dapat menciptakan kesan profesional bagi pengunjung ke semua sumber daya online Anda.

Optimalkan setiap posting blog, posting media sosial, dan video dengan kata kunci yang sesuai dan deskripsi meta untuk blog.

Langkah 9 – Buat Prosedur Operasi Standar (SOP): Setelah Anda melalui proses pembuatan konten, sekarang saatnya untuk menuliskan langkah-langkah yang Anda lalui untuk melakukannya. Buat daftar instruksi terpisah untuk setiap formulir dan platform konten, meskipun langkah-langkahnya sebagian besar serupa.

Daftar ini membantu Anda menciptakan tampilan yang koheren, dan memastikan Anda mengikuti semua langkah yang diperlukan setiap kali Anda memposting.

Dan, seiring pertumbuhan bisnis Anda, SOP Anda akan sangat penting untuk mengurangi jumlah waktu yang dibutuhkan untuk melatih anggota tim baru.

Jadi itulah 9 langkah pembuatan konten dasar. Jika langkah-langkah ini cukup, itu bagus — lakukanlah!

By akhad